Search
Close this search box.

Gus Yahya: Jangan Ada Capres-cawapres Mengatasnamakan NU di Pilpres 2024

Benuanta.id – Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf menegaskan bahwa NU tidak akan mendukung calon presiden (capres) atau calon wakil presiden (cawapres) dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Gus Yahya, sapaan akrabnya, mengatakan capres-cawapres tidak boleh mengatasnamakan NU dalam Pilpres 2024.

“Jangan ada calon mengatasnamakan NU. Kalau ada calon mengatasnamakan NU, kredibilitasnya atas nama perilakunya sendiri-sendiri, bukan atas nama NU,” kata Gus Yahya dalam keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu (2/9).

Baca juga  Surya Paloh Pasangkan Anies-Muhaimin, Demokrat bakal Tentukan Nasib Koalisi

Ia menjelaskan, secara struktural, NU maupun kiai-kiai NU juga tidak akan memberikan dukungan kepada calon tertentu.

“Kalau ada klaim, kiai-kiai NU merestui, itu sama sekali tidak betul. Selama ini tidak ada pembicaraan terkait calon presiden atau wakil presiden,” katanya.

Gus Yahya mempersilakan warga NU yang ingin mencalonkan diri untuk berjuang lewat partai politik, bukan lewat NU.

“Orang tahu NU ini punya warga banyak sekali. Survei Alvara 52,9 persen populasi muslim Indonesia mengaku NU,” jelas Gus Yahya.

Menurutnya, warga NU sangat cerdas sehingga tidak bisa lagi ditarik-tarik untuk memenuhi ambisi calon tertentu.

“Pola pikir NU ini dulu dianggap kayak kebo (kerbau). Ini menghina sekali, padahal warga NU ini sudah cerdas, mereka sudah bisa menilai orang. Kami tidak mau NU ini dicocok-cocok hidungnya dibawa ke sana ke mari,” tambahnya.

Baca juga  Jokowi Enggan Beri Komentar Terkait Putusan MK Soal Batas Usia Capres-Cawapres

Gus Yahya memastikan bahwa keputusan Muktamar NU, sebagai lembaga, tidak akan ikut mendukung dan juga tidak akan jadi kompetitor dalam politik.

Hosting Murah

Berita Terbaru

Narahubung

© Copyright 2018 – 2023 PT Benuanta Oetama Madjoe Djaya, All Rights Reserved