Search
Close this search box.

Komisi II DPRD Kaltim Soroti Transparansi dan Kasus Penggelapan Dana TPP di RSUD AWS

Benuanta.id – Komisi II DPRD Kaltim menyoroti kegiatan pengelolaan dan manajerial di Rumah Sakit Abdul Wahab Syahranie (RSUD AWS) Samarinda. Ketua Komisi II DPRD Kaltim, Nidya Listiyono atau Tiyo pun menegaskan agar pihak RSUD AWS harus transparan dalam mengelola belanja umum selama ini.

Tiyo mengatakan, informasi belanja yang dilakukan pihak RSUD AWS sudah seharusnya bisa diketahui masyarakat dan diakses secara terbuka. Dia mendorong adanya transparansi dari rumah sakit terkait hal tersebut.

Baca juga  DPRD Kaltim Siapkan Perda Alur Sungai Mahakam untuk Tingkatkan PAD

“Informasi belanja yang dilakukan RSUD harus bisa diakses dan diketahui oleh masyarakat,” ucap Tiyo.

Tak hanya itu, Komisi II DPRD Kaltim juga menyoroti kasus penggelapan dana TPP di rumah sakit terbesar di Kaltim itu. Hal tersebut telah dibahas dengan manajemen dari RSUD AWS.

Politisi dari Fraksi Golkar itu mengatakan, mestinya kejadian serupa sudah bisa diantisipasi. Sehingga di kemudian hari tak akan terjadi lagi. Hal ini dia tekankan ke pihak manajemen RSUD AWS.

Baca juga  Yusuf Mustafa: Korps Brimob Harus Jadi Pasukan Elit yang Dibanggakan Polri dan Masyarakat

Bahkan, ujar Tiyo, pihaknya juga meminta data pendapatan yang didapatkan rumah sakit dan hal lain di dalamnya. Contohnya seperti laboratorium.

“Dengan begitu, semua yang diterima dan dikeluarkan bisa dipertanggungjawabkan,” tegas Tiyo.

Baca juga  Bappeda Kukar Dorong OPD Maksimalkan Realisasi APBD-P 2023

Sebenarnya, Komisi II DPRD Kaltim juga hendak melibatkan Komisi IV DPRD Kaltim untuk membahas perihal ini lebih lanjut. Sebab hal tersebut menyangkut dengan urusan pelayanan masyarakat.

“Tapi kemudian Komisi IV tidak bisa hadir, karena jadwal yang ada berbenturan,” tandasnya. (Tik/Ftr/Adv/DPRD Kaltim)

Hosting Murah

Berita Terbaru

Narahubung

© Copyright 2018 – 2023 PT Benuanta Oetama Madjoe Djaya, All Rights Reserved